ISU Lim Guan Eng cocky and arrogant; sombong dan angkuh belum selesai. Guan Eng tengah pening. Namun, saya benar-benar kasihan dengan Mansor Othman, Timbalan Ketua Menteri 1 Pulau Pinang. Saya yakin dia telah dipaksa bercakap bohong di sidang media mengatakan dia tidak mencerca bosnya itu.

Dalam TV kita semua boleh tengok dengan jelas Guan Eng duduk di sebelah Mansor. Ada satu ketika Guan Eng cuba menguis tangan Mansor memintanya supaya menamatkan sidang akhbar itu. Guan Eng tersangat bimbang Mansor akan terlepas cakap lagi.

Nampak sangat Mansor kena control dengan Guan Eng. Jadi, Mansor yang dikenali sebagai seorang yang tidak kuat semangat di kalangan ahli-ahli PKR, terpaksalah akur.

Hakikatnya apa yang Mansor cakap mengenai Guan Eng adalah dari hatinya.

Mesyuarat strategik PKR yang dipengerusikan oleh Mansor itu memang dirakamkan. Dan nak jadi cerita ada pula kutu yang membocorkannya di luar. Rakaman itu disiarkan oleh TV3.

Guan Eng semakin senak perutlah. Jadi memang benarlah apa yang diluahkan oleh Mansor?

Kenyataan Guan Eng sombong dan bongkak itu dikeluarkan Mansor apabila dia ditanya dalam mesyuarat itu berhubung tuntutan DAP terhadap kawasan yang akan ditandingi PKR di Pulau Pinang.

Dalam rakaman itu yang disiarkan oleh Buletin Utama malam kelmarin, Mansor dipetik sebagai berkata: “Tidak tentu…Belum finalised, dia very arrogant I tell you… Cocky and arrogant. It‘s not easy. Now more arrogant. Because dia menang banyak. They are sure of winning 19 and they want more.

“Because by two more they can form their own government and they can, any two from us to be on their side and abandon us out.”

Dalam soalan lain, Mansor dalam rakaman itu turut mengulas kekuatan DAP di Pulau Pinang yang menyebabkan keangkuhan Ketua Menterinya.

“Guan Eng macam tokong you know to the Chinese, you cannot deny that, he is just like a tokong, itu yang buat dia orang sombong, very-very angkuh and arrogant. Tapi tak apalah, whatever it is, we get ourselves stronger, young people you all kena prepare, every seat kita nak bertanding, kena ada orang,” kata Mansor.

Jika dianalisis kata-kata Mansor itu, ia datang dari hatinya yang tulus. Mansor sudah tidak tertahan dengan perangai Guan Eng. Bosnya itu adalah seorang yang sombong dan angkuh.

Semasa Cuit ini ditulis kita tidak tahu apa reaksi Guan Eng. Dia sudah tentu naik bengang. Apa pula muslihat yang sedang difikirkan. Mansor mungkin akan menjadi mangsanya lagi.

Apakah Guan Eng mahu Mansor berkata yang rakaman itu palsu dan direka-reka oleh musuhnya, sebagaimana video lucah China doll yang dituduh sebagai palsu oleh Anwar Ibrahim? Difahamkan usaha-usaha ke arah itu sedang dijalankan.

Apa sekali pun, Mansor kenalah berani. Sebagai seorang terpelajar dia harus mempunyai pendirian. Jangan biarkan orang memandang kita ini terlalu murahan.

Itulah juga isi hati Dr. Hasan Ali semasa dia berada di bawah telunjuk DAP dalam Exco Selangor dulu.

Gelodak hati Hasan sudah tidak tertanggung apabila mendapati maruah agama dan bangsanya dicabar. Dia mengambil langkah berani dan terhormat. Walaupun pada peringkat awal, Hasan pun berbelah bahagi, namun demi maruah dia melawan.

Mansor masih ada masa untuk berbuat demikian. Ingatlah menjadi ahli politik bukan satu permainan mudah. Ia adalah amanah yang perlu dijawab di hadapan Yang Maha Esa kelak.

Jangan biarkan parti yang terkenal dengan sikap cauvinis itu terus diberi kuasa mutlak. Jangan biarkan Guan Eng, yang anda sebut sebagai sombong dan angkuh itu terus memijak kepala anda. Mansor masih mempunyai masa untuk membetulkan keadaan.

Wahai Mansor, ingatlah kepada agama, bangsa dan negara anda ini. Anda adalah penyelamat, sebenarnya.

– UTUSAN –